Minggu, 24 Januari 2016

Masalah pria dengan Ejakulasi Dini

BY 147online shop No comments

Masalah pria dengan ejakulasi dini membuat kehidupan seks anda menderita, Jika masalah penis muncul, Anda akan ingin mendapatkan yang tetap secepat mungkin, kan? Namun sebagian besar orang yang didiagnosis dengan disfungsi ereksi (ED) tidak menindaklanjuti dengan memperlakukannya, mengatakan penelitian dari Southern Illinois University School of Medicine.














Peneliti menganalisis 6,2 juta klaim asuransi kesehatan untuk pria yang menerima diagnosis ED, dan menemukan bahwa hanya 25 persen diisi resep untuk pengobatan selama masa studi 12 bulan.

Salah satu penghalang potensial untuk pengobatan adalah biaya: Banyak obat tidak memiliki versi generik belum, dan beberapa perusahaan asuransi memberikan terbatas atau tidak ada cakupan, kata penulis studi Kevin McVary, MD

Pria juga mungkin merasa terlalu malu untuk menurunkan resep di apotek, atau percaya ED tidak menjadi perhatian tinggi cukup untuk mengganggu menangani itu, Dr. McVary kata.

Apapun alasan menghindari pengobatan, konsekuensinya adalah tak terbantahkan: "Kesehatan seksual merupakan aspek penting dari kualitas manusia hidup dan laki-laki hidup lebih lama ketika mereka aktif secara seksual," kata Dr McVary. "Ini adalah penyakit medis yang menjamin pengobatan."

Mengalami kesulitan mendapatkan itu? Ada beberapa perawatan yang berbeda yang akan membuat Anda kembali pelana-tapi Anda tidak akan pernah tahu mana yang tepat untuk Anda sampai Anda menelepon doc Anda. Berikut adalah tiga pilihan ia mungkin meresepkan:

1. PDE5 Inhibitor

Jika Anda baru saja didiagnosis dengan ED, Anda mungkin akan diminta untuk mencoba pilihan PDE5 inhibitor pengobatan-pertama-line. Bahkan, 75 persen pria dalam studi diresepkan obat-obatan tersebut.

Inhibitor PDE5 termasuk pilihan seperti sildenafil (Viagra), tadalafil (Cialis), dan vardenafil (Levitra). Efektivitas mereka adalah sama, dan mereka bekerja dengan cara yang sama, kata Dr McVary. Obat-obatan menyebabkan otot halus untuk bersantai dan pembuluh darah membesar, yang membantu Anda mendapatkan ereksi ketika Anda terangsang.

Tetapi ada beberapa perbedaan penting.

Cialis berlangsung terpanjang-sampai 36 jam-dan Anda tidak perlu khawatir tentang interaksi makanan.

Dengan Viagra dan Levitra, makanan tinggi lemak bisa memblokir penyerapan obat, artinya kejar-kejaran kamar tidur setelah makan malam steak besar mungkin dari meja. Jadi tunggu sampai 2 jam setelah makan untuk pop pil, Dr. McVary merekomendasikan.

Semua inhibitor PDE5 berbagi efek samping yang sama: Anda mungkin mengalami sakit kepala, kemerahan pada wajah, atau asam refluks. Dengan Viagra, Anda juga dapat menemukan persepsi warna Anda adalah sedikit off-hal dapat mengambil kabut biru atau ungu, kata Dr McVary.

Dan dengan Cialis, Anda mungkin akan lebih mungkin untuk merasa nyeri pinggang atau nyeri sisi, mungkin karena pembuluh darah dilatasi.

Jadi apa yang terjadi jika pil Anda tidak membantu Anda melakukan? Anda mungkin akan diminta untuk mencoba jenis lain dari PDE5 inhibitor sebelum pindah ke pilihan lain, karena beberapa orang akan menanggapi satu jenis tetapi tidak lain.

2. alprostadil

Jika Anda telah gagal pil-baik mereka tidak bekerja untuk Anda, terlalu mahal, atau Anda terganggu oleh efek samping-Anda mungkin diminta untuk mencoba alprostadil, umum pengobatan lini kedua, kata Dr McVary.

Alprostadil bekerja dengan meningkatkan aliran darah dan menyebabkan otot-otot halus untuk bersantai, yang dapat membantu Anda mendapatkan ereksi. Obat dapat diberikan dengan suntikan di penis atau supositoria dalam pembukaan penis Anda.

Kedengarannya mengerikan, benar? "Pria bisa menjadi jijik tembakan pertama, tapi kemudian setelah itu, mereka mengatakan itu tidak masalah besar," kata Dr McVary.

Salah satu efek samping yang potensial: a priapism, atau ereksi berkepanjangan. (Ini hampir tidak pernah terdengar di gunakan sebagai-diresepkan inhibitor PDE5, meskipun apa iklan mengatakan, menurut Dr McVary.) Non-stop stiffies dapat menyebabkan pembentukan jaringan parut, menyakiti fungsi ereksi.

3. Terapi Penggantian androgen

Juga dikenal sebagai pengganti testosteron, pengobatan ini diresepkan untuk 31 persen pria dalam studi. Tapi itu hanya harus digunakan dalam orang yang memiliki bonafide T rendah, kata Dr McVary. Itu berarti tingkat darah di bawah 300 ng / dl untuk mereka yang di bawah 65.

Rendahnya tingkat testosteron dapat menyebabkan penurunan gairah seks, energi rendah, dan ED. Terapi penggantian dapat membantu meringankan gejala-gejala. Anda mungkin diresepkan suntikan, yang Anda akan mendapatkan setiap beberapa minggu, atau patch harian atau gel.

Tetapi jika tingkat Anda sudah memadai, melengkapi T tidak akan membantu Anda mendapatkan ereksi-dan mungkin menyebabkan beberapa efek samping yang menakutkan. Terapi dapat meningkatkan jumlah sel darah merah Anda, membuat darah Anda lamban dan lebih mudah menggumpal, yang meningkatkan risiko serangan jantung atau stroke.

Semoga info masalah pria dengan ejakulasi dini, bisa memberikan banyak informasi yang bermanfaat, untuk lebih jelasnya anda bisa kunjungi vimax dan vigrx plus terima kasih

0 komentar:

Posting Komentar